Thursday, 27 September 2012

Buat sahabat-2 kecilku

 pintu gerbang menuju desa kaweden



Kampung Halamanku..

Rasanya baru kemaren aku meninggalkan kampung kecil...,kampung penuh kedamain, penuh kenangan, sebuah kampung di pinggiran kota jogja cukup sejuk dan lumayan ramah penduduknya.
hampir 10 tahun sudah aku hidup menjadi anak rantau meninggalkan kenangan masa-masa kecilku, meninggalkan orang-orang terkasih orang tua ku dan sahabat-sahabat kecilku...hidup jauh dari keluarga bagaimanapun juga aku merasa teramat kangen akan semuanya.

Dan rasa kangen itu ku tuliskann lewat kata kata ini berharap dapat sedikit mengobati rasa kangen dan membangkitkan memori masa-masa kecilku , masa remaja bersama sahabat-sahabat terbaik yang pernah aku miliki.

Aku masih ingat banget saat aku harus meninggalkan kampung kecilku saat itu tahun 1999 bulanya aku lupa...saat meninggalkan kampung saat itu sedang kental-kentalnya persahabatanku dengan teman teman kecilku..mas Rambat, Yuli, Iis, Ari, Aan, Wawan, Adek, Suroto, Eko, Itum, Sri    dan,Esti, (pasti kalian tertawa saat mengingatnya) ya..kita disatukan dalam remaja masjid (remas) al-ikwan kaweden.

Jujur sebenarnya aku bimbang atara masa depanku untuk bekerja dengan kegiatan yang sedang rame-ramenya..namun ahirnya kuputuskan  untuk meninggalkan kalian semua...berat memang tapi semua memang ada yang harus dikalahkan. dah ahirnya aku pergi merantau ke bekasi tempat tumpuan hidup mandiriku...dan aku ingat mas dab terpukul atas kepergianku...( ngaku mas rambat..hehehe ) dan setelah kepergianku aku gak tahu gimana lagi kegiatan sahabat-sahabatku..masih terus berjalan namun lama-kelamaan redup oleh berjalanya waktu.

Tahun tahun pertama aku sering pulang..dann berkirim surat terutama buat ortuku, mas rambat, dan sahabtku dan samapai saat ini aku masih menyimpanya terkadang aku tertawa membaca ulang cerita-cerita dalam surat yang pasti kenangan membuat kita tertawa mengingatnya.

Sekarang jaman sudah semakin canggih...surat sudah tergantikan dengan email, bbm, facebook, twitter dan semuanya memudahkan untuk kita saling berhubungan..di tambah lagi aku hapir tiap 2-3 bulan sekali pasti pulang.

kini...semuanya sudah berubah...aku sudah menikah dan dikaruniai 2 anak, mas dab sudah mulai bekerja, aan sudah bekerja dan menjadi orang yang sukses, yuli sudah menikah, sisri, tumirah, ,esti juga sudah mulai membina keluarga masing-masing.

kampung ini KAWEDEN akan tetap menjadi sebuah penghangat hubungan kita bersama terutama sahabat-sahabat kecilu..dan akan tetap menjai tujuanku pulang di hari nanti...
mimpi, keyakinan,persahabatan, dan cinta semua menyatu dalam warna hidup..teruslah bermimpi dan tersenyumlah...
tertawalah mengenang ini semua...karena kalian adalah sahabat-sahabat yang akan terus ada dalam hatiku...

### genk

12 comments:

  1. cieeeeeeee yg kangen kampung.. :) aku jg dah lama ga pulkam :(

    ReplyDelete
  2. baru kemaren pulang tapi gak ketemu temen-temen kecilku...hehe

    ReplyDelete
  3. Thanx sobat,kmu msh mngingatku,meski kmu dah jauh brubah. N ju2r ku akui,dulu waktu kmu prgi aq sempet nangis mlepas kmu prgi... Hehehehe...Bahkan sampe skrg aq msh tetap mrasa kehilangan sobat karibku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas dab...ah nak teringat sedih rasanya...ya semga pshbtn qt akn tetep terjalin sampai nanti...sampai kita tua nanti hehe...aku wis kudu iso bgi waktu mas dab...wis ra iso kyo mbien meneh...hehe...yo sip semoga tetep be the best...

      Delete
  4. Yo'I dab. Aq yo paham,kwe wiz dwe kehidupan baru. Ada prioritas sing kudu diutamakke. Namun prsahabatan kita bagai kepompong (koyo lagu wae yoo...heehehe..)..

    ReplyDelete
  5. Mhon ijin dwnload potone,mas brow...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siisp..silshkn mas dab....wktu lbran kmrn motone

      Delete
  6. Lambat laun umur kita bertambah, mengingat masa kecil membuat kita tersenyum melepas sedikit penat,setelah beraktifitas....Aku masih inget waktu main tempat rumahnya mbak itum.. ada sungai gamprit yg jernih...penuh dengan bebatuan besar...dan yg membuat aku heran...sungai itu tak terlalu deras tapi bebatuaanya besar....atau mungkin karena saat itu akunya yg masih kecil.... Di saat aku masih SD jika mau akan olah raga ke lapangan tirtadi pasti aku dan teman2 mencari jalan pintas lewat sungai itu dan kebun2 yg penuh semak belukar... tapi rasanya senang dan ceria walaupun keringat bercucuran....apakah jln setapak itu sampai sekarang masih ada... atau sdh penuh dg rumah2...

    Sekarang tentu keadan kita semua sdh berbeda.... mungkin rambut kita pun sdh mulai beruban...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terkadang mengenang masa kecil ada kbhagiaan tersendiri..ya..,pelan tapi pasti semua dah mnjalani duniany masing masing. Kali kulon ngomah masih jernih cuma batu batu besarny dah dihancurkan buat pndasi rumah org2, bahkan setiap tmn2ku dri luar daerah kali kulon omahku mnjadi tmpt favorit untuk poto poto..

      Delete
  7. baru nemuin ini blog..hhehe :-)
    sedih bgt baca ini, bener2 merindukan waktu yang lalu, mengingat betapa polosnya diriku saat itu..
    miss u all.. T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe ada banyak kenangan bersama mu n temen 2 ...semua mnjadi indah..makasih coment nya bu yul

      Delete

Damai Hati Ini Akan Selalu Ada

Hamparan sawah tandus menghampar sepanjang penglihatan dalam perjalanan ini, musim kemarau masih berlalu entah sampai kapan, bongkah...